Dari Werkudoro Lihat Solo

By Nanda Satrio - 4:15 AM



Setahun sudah berjalan dimasa perantauan gue di Solo. Tidak menyangka ternyata gue sendiri bisa bertahan sejauh ini. Ahahaha. Padahal awal-awal gue cukup pesimis apakah bisa bertahan dan pengen nyoba SNMPT lagi. Tapi apa daya, ternyata rasa males gue untuk belajar lagi lebih besar dibandingkan rasa gak betah gue hahaha.


Tapi ternyata tidak, gue cukup menikmatinya, so far so good. Gue cukup sering jalan-jalan di Solo ataupun daerah sekitar. Berkelana kesana kemari. Memang, banyakan pergi-pergi gak jelas atau kesasar, tapi tetep aja itu judulnya jalan-jalan tau! (ngeles). Dari berbagai tempat yang pernah gue kunjungin, gue paling suka kalau udah ngelewatin jalan dari patung Slamet Riyadi sampai Pasar Gede. Gak tau kenapa asik aja. Jalannya gede, terus gak begitu padet-padet amat. Dan lebih asiknya sih disitu banyak gedun-gedung menarik. 

Sebut aja macem Gereja Penabur, Kantor Pos, gedung BI, Balaikota, Pasar Gede, atau Benteng Vastenberg. Yaah, semua bagian sejarah maupun yang modern bisa diliat di satu jalan berjarak sekitar 200 meter doank. Lebih spesialnya lagi, jumat kemaren gue berkesempatan ngeliat itu semua dari ketinggian berbeda. 

Hari itu, ada acara Solo City Tour, salah satu rangkaian acara Creation Festival 2013 yang diselenggarakan HIMAKOM FISIP UNS. Nah, berhubung gue panitia jadilah gue ikutan acara malem itu. Walaupun masih berasa capek karena siangnya kita ada lomba PR Contest, itu gak akan menyurut semangat gue untuk ikut acara malem ini. Siapa yang gak mau ngelewatin melihat Solo dengan bis Werkudoro? Fyi, itu bis Double Decker kayak di UK gitu, tapi ini bikinan anak negeri. Di Jakarta gak ada, tapi mungkin rasanya sama kalo lo pernah duduk di atap metromini atau di atap krl. 

Selama setahun, jelas gue udah penasaran banget sama bis ini. Dalam setahun, gue rasa gak lebih dari 10 kali ngeliat bis ngiterin Solo. Sekalipun liat, gue pasti ngelongo, terpana sama bis ini. Ngebayangin, rasanya kayak apa sih naik bis itu. Ya udah, terpana doank, terus bis ini tiba-tiba ilang gitu aja dari mata gue. Dan malem ini gue berkesempatan naik! 

Sorenya, sepulang dari kampus, gue tepar. Gak kuat. Mata udah ngantuk. Karena dengan bodohnya semalem gue malah nonton film sampe jam 2, padahal ada briefing jam 7 pagi. Yep, jadilah sore itu gue lewatin dengan tidur. Tidur sore terlaknat. Gue kebablasan sampe jam 8. Dan gue ketinggalan bis Werkudoro. Rombongan panitia dan tamu undangan udah jalan duluan dari jam 7. Naasnya, gak ada yang nyariin gue di mana. Nasib. 

Gue panik mandi, dan bergegas siap-siap menuju kafe Tiga Tjeret. Dimana para peserta PR Contest akan dijami makan malam. Gue pikir, yaudah kali ya, bukan rezeki naik bis Werkudoro (dalam hati ngutuk sumpah serapah). Buat nuntasin tugas (red: ngincer makan malem gratis) gue pacu motor gue menuju Tiga Tjeret.  Berasa Marc Marquez, gue pacu kendaraan gue sangat amat teramat cepet sampe air mata gue keluar padahal pake helm. Malem ini agak rintik dikit, yang bikin kaca helm agak burem dan jalan licin. Pemandangan agak malem dan jalanan agak rame. Kebut sana sini, meliuk kiri kanan, tiba-tiba motor depan mau belok kanan. Delam hati gue udah mengucapkan selamat tinggal sama bis Werkudoro. Maafkan diriku yang tak bisa menikmatimu malam ini. Panik, rem belakang gue injak abis dan gue mulai berasa main ice sketing alias tergelincir. Untung gue masih sadar, dan bisa ngendaliin motor. Shock. Gue kejang-kejang ngatur nafas. 

Insiden main ice sketing dengan motor sukses bikin gue keringet dingin dan deg-degan mampus. “oke santai aja, santai. Tiga Tjeret udah deket” Dalam hati mencoba menenangkan diri. Ambil nafas, buang, ambil nafas buang. Gue kembali ngebut. Akhirnya dari belakang kampus sampa tiga Tjeret gue berhasil tembus waktu 8 menit doank. Kali ini tanpa insiden main ice sketing lagi.

Sampai di sana gue terpogoh-pogoh lari ke dalem. Nyari-nyari rombongan. Di lantai satu gak  terlihat wajah-wajah yang gue kenal kecuali mbak kasir yang dulu pernah layanin gue pas makan di sana. Mampus. Gue udah ketinggalan lagi. Udah ketinggalan bis Werkudoro, sekarang gue gak dapet makan malam.  Udah ngeluarin modal buat bayar parkir pula, seribu sih. Tapi tanpa ada duit seribu gak bakal ada sejuta!. Dasar kampret. Atau emang guenya yg dasar kere.

Tiba-tiba dari atas ada yang manggil “Dut, sini buruan ke atas” Oh! Masih ada mereka! Buruan? Mereka udah mau pergi? Apa mereka lagi pada perang ngambil makanan biar gak keabisan? Wah gue mesti ikut! Dan sesampai di atas gue ngerti. Si Angie yg manggil gue nyuruh buruan bukan buat ngambil makanan. Tapi bantuin mereka dan mas-mas Tiga Tjeret ngambil makanan dari dapur terus di tata rapih nan apik. “Loh ngi, kok baru lo sama si Edit doank? Yang lain ke mana?” Gue heran. Kok masih berdua doank. Mereka berdua adalah sie konsumsi yg ngurus acara makan malem hari ini. “Mereka masih di jalan kok” Angie dengan cuek melengos pergi sambil nyomot tempe goreng.  Gue bengong. Kaki gue lemes. Aha aha aha.

Sepuluh menit kemudian, rombongan dateng. Mereka beramai-ramai menaiki tangga dan mulai duduk dibangku masing-masing. Untuk sejenak keadaan menjadi awkward banget. Karena emang gak ada acara khusus pas makan, seperti sambutan atau basa-basi. Beberapa detik mereka semua sempat terdiam. Hening-hening mengganjal membekukan ruangan. Lalu mulai tertawa-tawa ganjil mencoba mencairkan suasana yang agak awkward. Gue sendiri pun senyum-senyum bego berharap makan malamnya segera dimulai. 

Setengah jam berlalu, acara usai. Kami siap kembali pergi. Gue sendiri yang bawa motor udah berencana untuk pulang. Gue emang pengen banget bangetan naik bis Werkudoro, tapi gue gak senekat itu naikin motor gue sendiri ke bis Werkudoro saking pengen naik bisnya. Disaat gue udah siap pulang, dan mengucapkan kata-kata perpisahan malam itu, tiba-tiba mas Miftah, si ketua acara nyamperin gue dan bilang kata-kata indah nan merdu di telinga gue. “Kamu bawa motor? Naik bis Werkudoro aja, masih muat kok. Nanti kamu aku anterin lagi ke sini naik mobil. Sekarang bareng-bareng aja naik bis ke kampus. Tadi kan belum naik kan?” Gue terpana. Ah, malam ini memang indah. Selain makan malam gratis di Tiga Tjeret, gue pun bisa naik bis Werkudoro. Gue jadi lelaki paling beruntung malem itu.

Selangkah demi selangkah menaiki tangga menuju lantai dua bis Werkudoro gue masih gak percaya. Gue bisa naik bis ini. Akhirnya!! Ya-haaaa!! Penantian setahun gue terbayar lunas.

Gue liat Ngarsopuro. Gue liat Mcd Slamet Riyadi yang baru. Gue liat Patung Slamet Riayadi. Gue liat Bunderan air mancur di belakang patung Slamet Riyadi. Gue liat Kantor Pos. Gue liat deretan Hotel di jalan Slamet Riyadi. Gue liat Balaikota. Gue liat gedung BI. Gue liat bunderan depan balaikota. Gue liat Pasar Gede. Gue liat jembatan sebelum Pasar Gede. Gue liat itu semua! Di atas bis Werkudoro! Men! Gila, gue seneng banget! Hahahahaha. Walaupun semua hal yang gue sebutin di atas udah berkali-kali gue lihat, tapi sekarang gue lihat dari ketinggian yang berbeda. Gue melihat dari sudut pandang yang lain. Gue merasa kegirangan. Seakan pertama kali melihat itu semua.

Gue melambaikan tangan ke sana kemari. Berteriak sekencang-kencangnya seakan ini malam terakhir gue bisa nikmatin momen ini. Gue lempar senyum ke sana kemari. Hahaha, gue berasa menjadi artis dalam semalam. Semuar oang melambaikan tangan kembali. Semua orang yang berada di jalan, bapak-bapak, ibuu-ibu, anak punk, anak skater, anak yang suka nongkrong depan BI, anak yang lagi makan jagung bakar, ibu-ibu jualan wedang ronde, mas-mas penjual rokok, semuanya tersenyum dan melambaikan tangannya ke sini. Ke bis Werkudoro. Ke kami semua. Ke gue! Ahahaha serasa mimpi. Gue senyum-senyum mesum.

Seharusnya gue mendapat predikat orang ternorak malam ini. Tapi gue gak peduli. Karena ini bisa jadi seumur hidup sekali gue kayak gini. Gue loncat-loncat kegeriangan. Terus berdiri tak kenal lelah. Gue gak mau duduk. Gue mau berdiri. Supaya gue jadi yang paling tinggi malam itu. Orang paling tinggi yang melihat itu semua malam ini. Kapan lagi melihat Solo dari Werkudoro? 

PLAAAK! 

Ranting nampol muka gue. Oke gue agak nunduk dikit.

Gue gak nyesel. Gue gak nyesel sekalipun gue tadi sore ketiduran. Gue gak nyesel tadi sempet main ice sketing pake motor di jalan. Gue gak nyesel jadi golongan di php pas makan malem. Gue gak nyesel jadi panitia Creation Festival 2013. Gue gak nyesel gue gak ngulang SNMPTN lagi. Gue gak nyesel gue pergi merantau jauh-jauh dari Jakarta. Gue gak nyesel mencoba betah selama setahun. Gue gak nyesel berada di kota orang. Gue gak nyesel berada di Solo. Karena itu semua gue bisa menikmati malam kota Solo dari bis Werkudoro.

Gue bisa melihat kenapa gue harus berada di Solo dari sudut pandang yang lain. Bukan karena gue ditolak dari kampus impian gue pas SNMPTN, bukan karena gue lebih sial dibandingkan orang lain, tapi karena gue harus mengenal dunia baru. Dunia yang sebelumnya terasa asing dan aneh buat gue. Dimana gue selalu risih dan selalu mempertanyakan keberadaan gue di sini. Dan malem ini telah berubah, dengan melihat dari sudut berbeda gue percaya, gue memang harus berada di sini. Belajar lebih baik. Mengerti lebih baik lagi. 

Bener kata orang. Kalau bosen liat dari sisi yang sama maka bergeserlah agar bisa melihatnya dari sudut berbeda. Agar tak lagi terasa sama. Intinya, kalau mau liat cewek jangan liat dari depannya, ngeliat mukanya. Sekali-kali lihatlah dari bawah. Dari bawah roknya. Maka muka lo gak bakal lagi sama karena sukses dihajar massa. 

Lucu, bagaimana dengan naik bis Werkudoro keliling kota Solo malam hari, bisa merubah keyakinan gue selama ini. Gimana kalau gue naik heli keliling kota. Gue rasa dari yang tadi berkesan bisa berubah jadi nisan karena gue dihajar massa dianggap menggangu ketertiban umum.

Terima kasih Werkudoro! 

  • Share:

You Might Also Like

0 comments